SRIKANDI FISABILILLAH

Kerinduan

Along... Amin ada gambar ibu *sambil menunjukkan latar skrin telefonnya*

" eleh.. along pun ade lah gambar ibu dalam phone " balasku sengaja.

Dialog ringkas namun cukup membuatkanku termenung panjang. Nasi ku suapkan ke dalam perutku bagi mengalas keroncong perutku yang kosong sejak pagi.

" Amin, kita gi kubur ibu nak? " tanyaku

" Nakkk.. Sekarang ke? Jom! " balasnya penuh teruja.

Sungguh ketahuilah bahawa dirinya amat merindui sekujur tubuh yang bernilai itu.

*******************

" Along demam ye? Pergilah masuk bilik, rehatkan diri "

" Along masuk tidur jap ye ibu" lalu melangkah cepat menemui katil

Beberapa jam kemudian,

" Da.. Da.. Bangun Da... Mu jangan wat aku gini Da.. "

Dengan penuh kelesuan, ku cuba bingkas mencapai tombol pintu, namun tubuhku longlai lalu rebah ke tanah.

Selang beberapa minit kemudian, aku sedarkan diri, ku lihat telefonku berkecai di lantai. " Aku pengsan ke tadi? " Persoalan yang bermain di minda 

" ehh.. mana semua orang? " kebingungan aku melihat rumahku yang kosong dan hanya adik yang berada di hujung katil, tempat tidur ibuku sepanjang berpantang

Tarbiyah Alam

Pentarbiyahan membentuk diri,
Pembentukan akhlak dalam perjalanan menuju Tuhan.
Semakin meningkat abjad diri,
Semakin berarak pengalaman dan pengetahuan.

Dalam menuju Rabbi..
Hanya satu yang ku cari..
Itulah dia redha dan berkati..
Kerna idamkan kemenangan yang hakiki..

Perjalanan dipalit,
Kaki terus melangkah,
Semakin hari terasa perit,
Tapi tetapkan hati dengan mujahadah.

Dunia ini bersifat sementara,
Kehidupan ini hanya persinggahan,
Tetapkan hati dan jiwa,
Kita pasti pulang ke kampung halaman.

Penat lelah satu kebiasaan,
Bagi insan bergelar islam,
Dunia ini hanya persinggahan,
Penuh ujian dan kejam.

wahai insan wahai saudara
Ku doakan agar imanmu mantap
Bangkitlah bersuara
Demi keselamatan ummah sejagat

#MuhasabahBersama

-Syahid Di Halaman AlQuds -

Institusi Pra-U


Tika ini sepatutnya aku telah bergelar siswazah. Namun title ‘pelajar’ masih lagi ku sandang. Mungkin tingkatan 6 adalah satu institusi murahan bagi kebanyakkan masyarakat tapi disinilah segalanya bermula bagi kehidupanku.

Keberadaanku di Pra-U adalah satu medan tarbiyah dari Allah dan tanpa disedari ianya petanda termakbulnya doaku selama ini. Berabad lamanya kehidupanku bersama anak2 yang mementingkan sosial tanpa persempadanan agama. Di sini aku bertemu dengan sahabat2 yang mempunyai kriteria yang berbeza disamping latar belakang hidup yang berbeza. Tidak terniat melakar satu persatu, Cuma berkongsi beberapa input untuk ikhtibar kita bersama.

Selama ini , aku seringkali menyendiri. Sama ada di sekolah mahupun di rumah. Bagiku aku adalah aku dan hidupku adalah hidupku. Namun tika melangkah ke pra-U segalanya berubah tatkala aku menemukan sahabat yang mementingkan ukhwah fillah. Tautan persahabatan yang benar-benar ikhlas kerana Allah. Setiap detik suka atau duka pasti dikongsi bersama walaupun perkenalan bermula seawal bulan Mei.
Disini aku belajar betapa pentingnya beramanah dengan ilmu. Ilmu yang dicedok mestilah dijaga rapi supaya tidak hilang tertelan dek arus pemodenan zaman. Disini aku belajar erti kejujuran. Betapa sebuah kejujuran itu tinggi nilainya. Marcapada zaman pengakhiran ini begitu sukar mencari seseorang yang berkeribadian jujur melainkan hamba Allah yang benar2 beriman  dan bertaqwa kepada Allah

DUIT...DUIT...DUIT

Hidup ini dipenuhi duit. Setiap gerak geri pasti memerlukan wang sama ada rendah ataupun tinggi nilainya. Nak belajar? Perlu siapkan wang untuk membeli keperluan pelajaran. Nak tutup aurat? Perlu ada wang untuk membeli pakaian yang menepati syariat . Secara umumnya, seseorang yang berduit boleh melakukan apa sahaja yang diingini. Namun, pengalaman yang ku timba di tingkatan 6 adalah kejayaan tidak boleh dibeli dengan wang ringgit walau berapa pun nilainya. Berjayanya seseorang dalam pelajaran adalah kerana keberkatan ilmu yang dipelajari. Berkatnya ilmu tersebut adalah kerana adabnya ketika menuntut ilmu dan amanahnya dia terhadap ilmu. Jelas lagi terang wang bukan segala2nya. Wang hanyalah nilai yang mengaburi mata manusia di akhir zaman.

Dan yang penting untuk dititikberatkan adalah mengenai hati. Hati manusia mudah untuk berbolak balik. Semoga hati kita semua kekal di jalan yang diredhai Allah. Tatkala usiaku menjelang 20-an ini, rakan2ku ramai yang telah ditemukan jodoh. Hal ini terkadang menimbulkan keresahan di hati. Namun, tamparan tarbiyah daripada ustazah atika(ummu adasya) membuatkan aku sedar dan kembali ke bumi yang nyata. Kata beliau “ manusia seringkali tidak bersyukur dengan apa yang dimiliki. Pemudi bujang menginginkan sebuah mahligai cinta manakala ibu yang berumah tangga merindui detik bujangnya.” Sedar atau tidak kita memang sukar untuk mendidik hati mensyukuri nikmat Tuhan . Sambung beliau lagi : “ jika dilihat dengan mata hati, kitalah sebenarnya orang yang paling bahagia di muka bumi. Adik seorang yang belum membina rumah tangga, tugasan adik hanya kepada kedua orang tua. Ketika bujang, adik bebas untuk beribadat kepadaNya selama mana adik mahu. Jika dibandingkan dengan seorang ibu anak2 kecil, untuk mendapatkan kekusyukan dalam solat amat sukar bilamana seringkali kedengaran barangan jatuh ke lantai dan sebagainya” . Percayalah bahawa kita adalah manusia yang paling bahagia! Bersangka baiklah dengan Allah. Sungguh Allah itu Maha Mengetahui .

Diikuti dengan cinta kepada berlainan jantina, tika ini juga aku belajar tentang hakikat sebuah cinta. Tiada yang benar melainkan yang haq. Cinta yang sebenar adalah cinta kepada Sang Khaliq. Manusia? Hanyalah mehnah. Seteguhmanapun percintaan dua insan pasti roboh tanpa keredhaanNya. Dan setebal manapun iman seseorang pasti runtuh sekiranya bermain dengan cinta yang bathil .

#SyahidDiHalamanAlQuds



Fazihah ~dalam kenangan~

Perkenalan yang tanpa dirancang dan tanpa diduga. Akan tetapi akhirnya membuahkan persahabatan yang kukuh, suci murni kehadrat ilahi. Alhamdulillah.

Perkenalanku dengan'nya' memang tidak disangka-sangka. Pada awalnya hanya sekadar teman di sekolah akan tetapi dengan kekuasaanNya akhirnya kami bak adik beradik. Saling memerlukan antara satu sama lain untuk melengkapi kelemahan kami. Di sebuah sekolah yang kecil dimana jumlah pelajarnya hanya sekitar 300 pelajar saat itu, Sekolah Kebangsaan Ladang menjadi salah satu faktor daku bertemu sahabat-sahabat.

        Pada awalnya, perkenalanku dengan Fatimah Munirah binti Aziz ketika berusia 8 tahun. Perkenalanku dengannya amat istimewa kerana Fatimah seorang gadis yang kaya dengan sifat penyanyang. Setiap saat di sekolah kami habiskan masa bersama. Ketika rehat, berjalan menuju ke kantin, mengulangkaji pelajaran, sentiasa bersama ditemani oleh seorang sahabat yang bernama Nur Najiah bt Afandi. Teringat ketika ku bermain 'tang buaya' bersama-sama di dalam kelas 2 Intan. Sungguh indah saat itu!

      Masa terus berlalu, darjah 3 mengisi ruang perjuangan kami, kemudian Nur Najiah bt Afandi bertukar kepada orang lain kerana saat ini kami ditempatkan agak jauh di dalam kelas ,saat ini daku mula berkenalan dengan sahabat yang baru berpindah ketika darjah 2 dahulu iaitu Nur Naajihah bt Abdul Rahman. Persahabatanku dengannya agak 'ajaib' kerana kami sering kali bertengkar. Akan tetapi pada keesokkan harinya, semua yang berlaku ibarat bertahun sudah berlalu. Semuanya dilupakan tanpa diungkit walau satu perkara. Persahabatan kami sangat seronok. Hanya 'enjoy' yang ada dalam kepala masing-masing. Hehe

       Darjah 4 kian menghampiri, kami digemparkan dengan seorang pelajar baru dari SK Kuala Ibai. Seorang yang sentiasa ceria dan sangat ramah ini diberi nama Nur Samirah bt Sarifudin. Persahabatanku dengannya tidaklah begitu erat kerana tempat duduknya di dalam kelas agak jauh dariku. Terkadang aku yang mengada-ngada ini seringkali mencari masalah dengannya..(Hehehe...s0ry myrah ^^ ) . Namun berkat kesabarannya sehingga hari ini kami masih bersahabat. Malah lebih rapat! Luv u mia <3

      Dalam keriangan , tanpa disedari aku sudah berada di darjah 5. Di darjah 5 , Allah 'hadiah' kan kepadaku seorang lagi sahabat yang memahami. Farahanis bt Hassan namanya. Farah agak gopoh namun dialah yang menyerikan persahabatan kami. Tanpa kehadirannya persahabatan kami sunyi tidak bersuara. Farah yang bersuara lantang sering berkongsi cerita-cerita yang menarik bagi memecahkan suasana sunyi

      Darjah 6 kini tiba, walaupun kami tahu bahawa kami bakal menghadapi satu peperiksaan awam yakni Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) namun senyuman tetap terukir di bibir. Kami tetap bermain ibarat tiada apa yang berlaku (almaklumlah, budak2 lagi ^^ ). 

**********************************************************************

Sedikit perkongsian mengenai sahabat2ku Fa2!H@h .. 
Aku merinduimu, semoga satu saat nanti, (dengan izin Allah) kita akan bersatu seperti dahulu lagi
Persahabatan ini sangat bermakna buatku kerana engkaulah yang mengajarku erti sebuah persaudaraan <3

NiQab in My lIfe~

        Menjadi seorang niqabis tidaklah semudah yang disangka. Walaupun hanya secebis kain di wajah namun ia akan memberi impak yang besar dalam kehidupan. Penghijrahanku kepada gelaran niqabis sedikit sebanyak memberi bebanan dalam hidup.Cabaran demi cabaran harus ku leburkan. Dugaan demi dugaan singgah menemani perjalanan perjuanganku. Namun, berbekalkan semangat yang jitu, ku gagahkan jua hati ini .

        Hari pertamaku sebagai seorang niqabis amat mendebarkan. Namun kaki tetap bergerak melangkah untuk menziarahi kawan kepada kawanku di Hospital Sultanah Nur Zahirah. Rakan seusia namun dugaannya melebihi daripada dugaan yang ku terima. Arwah yang merupakan anak tunggal dalam keluarganya disahkan menghidapi barah otak. Perjuangannya melawan penyakit itu terhenti ketika menghembuskan nafasnya yang terakhir seawal usia 16 tahun."Setiap yang hidup pasti akan merasai mati" . Janji Allah itu pasti dan tidak mungkin dimungkiri . Arwah pergi meninggalkan dunia ini dengan tenang. Semoga arwah ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. 

       Terkadang terkenang kembali akan perjuanganku meminta izin daripada kedua orang tuaku agar membenarkan anaknya mengenakan niqab. Pertama kali aku berhadapan dengan arwah ibuku yang penyayang untuk meminta izin , debaran demi debaran silih berganti. Namun, hasratku meleset apabila bait yang keluar dari mulut arwah bonda lebih cenderung kepada tidak :( . Akan tetapi, ku tidak mengalah, ayahku membenarkanku mengenakan niqab ^^ . Alhamdulillah..
 
      3 tahun sudah masa berlalu. Semangat mengenakan niqab masih membara di dalam kalbu. Sekali lagi, ku pinta keizinan daripada ayahku untuk mengenakan niqab. Namun kali ini, jawapan yang diberikan oleh ayahku agak berbeza dengan sebelumnya. Namun, ku tetap menzahirkan sebuah senyuman disebalik hati yang berkecai. Langkah masih berjalan namun sedikit hampa. Senyuman yang terukir hanyalah senyuman yang pahit bak kopi tanpa gula.

      " Abah, team hijrah ada buat program dekat masjid putih. Along nak ikut boleh?"tanyaku kepada ayahku. Lalu ayahku mengiakannya tanpa banyak bertanya. Setibanya aku di tempat program, agak berdebar kerana aku tiada kenalan. Akhirnya aku berkenalan dengan seorang pemudi yang seusia denganku yang bernama Farzana. 

        Selesai program yang dianjurkan oleh team hijrah , mulalah sesi bergambar sebelum bersurai. Saat itu aku menyedari kehadiran ayahku yang sudah lama memerhatikan ku seberang jalan. Setelah selesai bersalaman, tika punggung dilabuhkan di atas kerusi tetiba kedengaran suara garau ayah ;

Ayah : Along nak pakai ke nampak mata 2 biji tu (purdah) ?

Along : Nak

Ayah : Along tidak malu?

Along : Tidak

Ayah : Pakailah

     Alhamdulillah dengan berkat dan rahmat daripada Allah telah melembutkan hati ayahku. Subahanallah, Subahanallah, Subahanallah... Alhamdulillah... 

Dengan izin Allah, hingga ke saat ini, sehelai kain masih terlekat di mukaku. Dengan izin Allah, akan ku usahakan supaya ia terus melekar sehingga ke hembusan nafas yang terakhir.

**************************************************************************

Kepada sahabat2 terutama yang bercita-cita untuk meneruskan langkah dengan niqab. Teruskan usahamu. Jangan bimbang, jangan takut, jangan gentar . Biar dunia memandang enteng kepadamu. Biar dunia menghinamu. Yang penting, pandangan Allah terhadapmu. Kata-kata terakhir " niqablah hatimu sebelum niqab wajahmu" .. ^^
      

6 KEBAIKAN MANDI SEBELUM SUBUH

Menurut kajian sains, kandungan gas ozon pada waktu pagi lebih tinggi dari waktu lain. oleh itu, gas ozon ini juga amat penting untuk tubuh badan anda. jika anda mandi sebelum waktu subuh, ia bukan sahaja membersihkan malah memberikan kesegaran dan manfaat untuk tubuh badan anda. antara manfaatnya ialah :

1. Kulit lebih lembut dan haluspada waktu pagi selalunya anda akan memasang "water heater" untuk mendapatkan air yang hangat dan menghilangkan kesejukan. selepas ini, jika anda memiliki lingkaran hitam di bawah mata, mandi menggunakan air sejuk dapat mengurangkan kegelapan pada bawah mata. begitu juga dengan kuku, ia akan menjadi lebih sihat, kuat dan tidak mudah retak. kulit pula menjadi lebih lembut dan halus.

2. Melancarkan peredaran darahjika peredaran darah anda lancar maka tubuh badan anda akan menjadi lebih sihat dan bertenaga. malah anda juga boleh melakukan aktiviti seharian tanpa rasa letih.

3. Meningkatkan kesuburankesihatan tubuh badan manusia akan mendapat reaksi yang positif apabila anda mandi pada waktu pagi. ia dapat meningkatkan hormon testosteron pada lelaki dan hormon estrogen untuk wanita.

4. Mengurangkan risiko darah tinggiuntuk anda yang memiliki penyakit darah tinggi, mungkin ini merupakan salah satu cara untuk anda mengurangkan penyakit anda. Insya ALLAH, dengan izin ALLAH, jika ia diamalkan selalu, penyakit anda akan pulih.

5. Mengurangkan tekanan serta tenangair yang sejuk akan melancarkan kembali peredaran darah setelah lama berbaring. buat anda yang mengalami depresi, inilah cara yang terbaik utk anda menghilangkannya. oleh itu, ubahlah tabiat kpd mandi pagi sebelum subuh.

6. Meningkatkan sel darah putihmandi dengan air sejuk, ia akan meningkatkan sel darah putih di dalam tubuh badan. apabila sel darah putih banyak, maka daya tahan penyakit dan tubuh badan boleh melawan virus. oleh itu, anda tidak mudah untuk dijangkiti dengan sebarang penyakit...
Kesyahidannya cukup mengegarkan negara Malaysia.. satu2nya anak muda Malaysia yang dimaqamkan berdekatan maqam sahabat nabi. Sungguh aku dengki denganmu wahai mujahid. Aku tidak dengki dengan mulut2 yang membicarakan mengenai dikau, akan tetapi aku tersangat dengki apabila matimu dalam husnul khatimah. Aku tersangat dengki apabila kesyahidan engkau ditangisi para ulama'. Mulianya dikau wahai mujahid.

#As Syahid Ahmad Ammar#
            Pentas perjuangan tidak menjanjikan habuan di dunia ini.. 
Habuannya di akhirat kelak yang tidak mungkin nampak dengan mata kasar di dunia ini walhal di'zoom' dengan mikroskop
Sebab itu ramai yang memilih untuk berdiam diri daripada melibatkan perjuangan
Ramai yang memilih untuk melarikan diri daripada medan perang daripada bertempur dengan pihak lawan.
Perjuangan kerana Allah, Allah akan membantumu
Kesedihan akibat peritnya perjuangan akan mendapat balasan yang mulia disisiNya 
Perjuangan itu derita, perjuangan itu seolah2 menempah penderitaan, berdepan dengan kesengsaraan, dan meletakkan diri dalam kepedihan... itulah perjuangan..

         Sama ada sedar atau tidak, hidup ini memang dimulakan dengan sebuah perjuangan. Perjuangan menuju tuhan yang Maha Esa. Kita hanyalah pelayar yang belayar menuju kepada Allah yang Maha Esa. Akan tetapi   singgah sebentar di 'pulauan' dunia untuk mencari bekalan. Bak sejarah pulau pinang yang mana menjadi pusat pengumpulan barang, kelengkapan ketenteraan dan bekalan makanan. Begitu juga dengan kehidupan seorang manusia. Dunia merupakan tempat menyinggahan seorang pelayar untuk terus belayar pulang ke syurga menemui Sang Khalid.

        Hanya hati-hati yang ikhlas berjuang akan teguh berdiri di pentas perjuangan walau puluhan anak panah menusuk ke dalam jasadnya. Kerana yakinnya kepada Allah yang Maha Besar, semangatnya mengatasi kesakitan tatkala darah suci mengalir. Keyakinannya kepada Sang Khalid mampu menempis segala hasutan di pentas perjuangan

       Namun sayang seribu kali sayang, tidak ramai yang perasan janji Allah terhadap para pejuang. Sehingga ada yang memilih untuk berdiam diri daripada untuk terus berjuang. Keyakinan terhadap Allah yang Maha Besar kian jelas kelihatan semakin pudar dek kurangnya ilmu pengetahuan. Sifat kemalasan yang wujud dalam diri manusia tatkala ini terutamanya anak muda merugikan 

      Pegangan terhadap kitab suci Al-Quran semakin rapuh dek termakan hasutan kemodenan barat. Kebanggaan para remaja terhadap kemajuan yang ditonjolkan oleh orang2 barat sekaligus membuatkan mereka menganggap bahawa orang2 barat sebagai idola dalam kehidupan mereka sedang mereka lupa sejarah islam!


Wahai remaja islam, kaulah generasi yang mendatang. Siapkanlah dirimu dengan ilmu agar kelak kau tidak menyesal dan mengenang zaman remajamu





laungkan kalimah tauhidmu

Pentas dunia ini cukup memeritkan kaki tatkala terpijak duri namun demi mu islam ku gagahkan jua.
Semakin hari, pentas dunia semakin rancak dalam setiap rentak.
Semakin hari, kezaliman demi kezaliman mula timbul
Anak-anak yang tidak berdosa ditembak, dipancung dan dibomkan tanpa sedikit rasa bersalah
Dimana-mana sahaja, dunia semakin hari semakin 'enak' memamah jasad manusia.
Jika satu saat dahulu, pembunuh yang tidak berperikemanusiaan hanya berlangsung di gaza, palestine.
Akan tetapi hari ini, tidak kira walau dimana sekalipun
Sama ada putih atau hitam, khatulistiwa atau bukan , sekiranya terdapatnya ISLAM, disitulah berlakunya 'pembunuhan'.
Satu demi satu nyawa anak islam terkorban sama ada sengaja atau tidak
Perpaduan Islam mula rapuh tatkala berlakunya persengketaan. Perselisihan demi perselisihan yang berlanjutan akhirnya memecahkan ummah kepada puak.
Perpisahan demi perpisahan tercetus sehingga tidak mengenal asal usul.
Umat Islam kian lemah dek ditelan zaman.
Umat Islam kian merosot dek mengikut barat
Namun, satu saat nanti.. ku yakin islam pasti bangkit
Melihat anak muda yang bersemangat pada hari ini
Islam pasti dijulang satu saat nanti
Pasti...Pasti...Pasti...

#Hidup Mulia , Mati Syahid

       Bukan mudah untuk berjalan di atas muka bumi ini. Apatah lagi untuk istiqomah senyum di setiap langkah. Sama ada cepat atau lambat, air mata akan mengalir jua. Jangan disangka bahawa air mata itu parang yang memancung semangat kerana ianya merupakan pedang yang menikam kesulitan. Adakah air mata akan menyelesaikan masalah? semestinya tidak sayang~ air mata bukan penawar racun tetapi ia akan membantu kamu sekaligus menguatkan kamu untuk terus berjalan di atas muka bumi yang berduri ini

     Setiap masalah pasti ada jalan penyelesaian. Bergantung pada diri sendiri sama ada ingin mencarinya atau sekadar menantikannya. Perjalanan hidupku selama 16 tahun sedikit sebanyak mengajar aku erti sebuah kehidupan. Tatkala aku memerlukan semangat jua. Dia pergi meninggalkan aku dan ayah bersama adik2 , namun begitu itu bukanlah noktah bagiku di sebuah medan jihad kerana pada usia seawal 13 tahun, perjalanan yang mesti ku tempuh masih jauh

     Ku akan teruskan perjalanan yang tersisa ini untuk menjujung agama yang suci yakni ISLAM. Ku fikir ianya satu perkara yang mudah. Ya lah. Apa susah sangat kita kan dah islam? Islam merangkumi semua aspek kehidupan dan sekarang , ilmu yang masih ku tidak tahu mengenai islam ibarat pepasir di pantai batu burok. Sangat banyak.

    Kewujudan ku di atas muka bumi ini tidaklah terkenal, aku bukanlah Barack Obama, yang dikenali dunia. Aku bahkan hanyalah seorang manusia yang mengharapkan kasih Sang Pencipta. Sungguh aku lemah tanpa 'sapaan'Nya , aku hanyut tanpa 'taliNya' . Perjalananku sebagai seorang remaja terutamanya yang membawa imej islam di pentas dunia sangat2 mencabar jiwa. Namun akan ku gagahkan jua jiwa ini demi mencapai mardhatillah