SRIKANDI FISABILILLAH
" Perjuangan itu luas, tidak dikhususkan ke atas individu setiap jalan juang yang mesti dilaluinya"

Setiap orang ada kelebihan dan kelemahan masing-masing. Begitu juga jalan juang yang dilalui, bercorak dan tidak sama. Antara mengapa Allah menjadikan kita berbeza-beza.. hikmahnya lah kelebihan dan kelemahan yang ada dalam diri seseorang. 

Walaupun bukan meminta tapi apa yang kita lalui adalah apa yang kita inginkan. Mungkin harini kita tidak menginginkannya tanpa disedari itulah yang dipinta semalam. Dugaan terbaru untuk menjauh dari bumi mahkota tercinta. Jauh dari AlQuds. Jika dimuhasabah memang benar dulu pernah meminta untuk menjauh. Melarikan diri dari segala amanah dan tanggungjawab tanpa disedari itulah hakikat yang diri mencari. Dan hari ini sebelum sampai sebulan berada di tempat orang, jiwa gelisah resah merindui segala kesakitan di bumi al quds. Sungguh itulah sebenar2 yang diinginkan jiwa. 

Harini tatkala roh diseru untuk bertugas tapi jasad masih di gerigi batu. Jiwa seakan-akan meronta ingin meneruskan segala kesakitan semalam melalukan segala pengorbanan jalan juang. Harini memang benar diri sangat meminati badan beruniform tetapi jiwa seakan-akan tidak mampu berjuang melainkan jalan juang islam. Sungguh aku merinduimu Mujahidah.. aku rindu ingin menyarungmu!

Kehebatanmu tidak tertandingi walaupun tanpa bayaran. kegigihanmu tidak terbanding walaupun tanpa pakaian yang gah. Namun perjuanganmu, pengamalanmu buatkan jiwa meronta terlalu merinduimu. Juga pada pahlawan otai yang pernah mengajakku masuk ke perkampungan orang asli satu ketika dahulu. walaupun dicemuh, dicaci dan gagal dalam berdakwah tapi aku tetap bangga dan merindui saat2 suasana islam yang diwujudkan. aku rindukan usrah bersama para mujahidah. aku rindu untuk berpanasan di tengahan panas sebagai benteng keselamatan muslimah. Aku dengki dengan segala ketabahan yang tidak berganjak walaupun dihujan air mata rahmat. Segala yang ada padamu terlalu hebat untuk aku kenangkan walaupun hanya mampu melihat dari jauh tapi tak bermakna aku tidak bersamamu. Jiwa ini sering hilang dan sering melayang ke bumi AlQuds. 

Moga aku diberi peluang untuk meneruskan dakwah ini.. Allah jangan Kau jadikan aku asbab runtuhnya institusi islam yang dibina oleh para pejuang sejak berabad lamanya. 

Moga Terus Istiqomah
#SyahidDiHalamanAlQuds
Jarak antara kau dan aku adalah sebuah ujian. Ujian yang akan mematangkan kita, dan menyedarkan kita, walaupun darah yang mengalir hampir sama tapi perjalanan kita tetap berbeza. Kewujudan jarak ini akan mematangkan kita, disiplin dan berdikari dalam menjejak kehidupan, walaupun dari rahim sama kita datang.

Jika dikenangkan, sangat sedih tatkala kita kehilangan orang yang sangat kita perlukan saat ini. Tapi detik itulah yang membuatkan kita berfikir yang menempuh sengsara. Tatkala itu maka tersedarlah dunia bukan untuk berfoya-foya. bukan jua kebahagiaan yang abadi. Ada sedih dan tangisan yang mesti kita lalui.

Ukiran perjalanan dunia bukanlah satu jangka masa yang lama walaupun kita merasakan jasad bergerak dalam tempoh setengah abad. Umur yang meningkat sehari-hari hanyalah secebis daripada kehidupan dan jangka hayat manusia yang sebenar.

"Manusia takkan mati... cuma akan berubah dunia"

Air dicincang takkan putus

Kita merancang, Dia juga merancang,
Dialah sebaik-baik perancang

sharing is caring

Memandangkan ada sedikit waktu untuk diluangkan.. so sudilah saya berkongsi luahan rasa di bumi barakah.

Permulaan dapat tahu dapat sambung U*** adalah satu berita yang sangat mengejutkan. sebab selama ni mindset tempat ni hanya untuk budak-budak bijak. Isi dalam UPU pun sekadar mengisi ruangan kosong. Di hati memang unisza je la sebab dekat. Tetiba dapat jauh.

Story begin, masa tu tau kod kos je. tak tahu kos ape. time tu duk dalam kereta tunggu adik bi keluar dari sekolah. dapat tau tu rasa nak melompat kegirangan disamping berdebar. ye la, akan fight ngan budak2 bijak..huhu

balik ke rumah, cepat2 check kos ape yang dapat. kod kos Q107. Fuhhh penuh persoalan. Lalu terpampanglah " Dakwah dan Pengurusan Islam dengan Kepujian". Tamparan kuat sangat2, ribut petir semua ada walaupun time tu cuaca cerah je. Tau kenapa? haaa.. sebabnya kelalaian. hati ni lalai. dan tersangat sangat sangat lalai. bila Allah campakkan ke dalam kos dakwah. terlintaslah, apa aku nak dakwah orang ni, sedangkan diri aku sendiri hanyut. thats, hikmah pertama Allah bagi. Allah hanyutkan kau, and then dia tarik kau balik rapat2 dengan dia. kenapa? supaya kau bersyukur apa nikmatnya islam! apa nikmatnya iman!

Termenung,,,, time ni tak terfikir lagi adik2 yang akan aku tinggalkan lama. just think about diri sendiri (egonyaa hakak -,-) . terfikirlah, duk tempat orang macamana nak makan, dengan perut yang selalu memilih ni...huhuhu.. dapat makanan pedas plak tu, macamana nak telan sedangkan diri sendiri berpenyakit. at last, Allah atur cantik.. indah sangat2. dalam kampus ni makanan standard je, takda la pedas mana pun. makan ikan keli berlada lek lek je macam makan kat ganu jugok. tawar dan tak rasa ape.. haha

Sambung balik, bab dakwah.. tau tak dakwah ni maksudnya apa? dakwah secara umumnya ajak orang buat baik, tegur orang yang buat salah. just imaging macamana kau nak tegur orang buat salah sedangkan kau pun sama?? deep sendiri. Allah tegur dengan cintanya..

Allah campak aku bukan satu bidang yang kontra dengan aku. tapi dua bidang! satu lagi ni haa bidang pengurusan. zaman sekolah dulu pun sekali je aku pernah jadi pegawas. tu pun pengawas perpustakaan masa darjah 6. tuuu pun tak buat keje pun. ustazah bagi sebab nak memperbanyakkan sijil bila dah keluar nak masuk tingkatan 1. pengalaman? hampeh.. takda langsung. tapi tercampak dalam bidang ni plak.. nak tau? Allah tau apa yang kita tak tahu. mungkin Allah nak lengkapkan aku menguasai bidang ni tambahan tahun ni banyak gile jawatan setiausaha yang aku pegang. mujur tak pergi ke peringkat negeri je. Allah nak aku lengkapkan organisasi. so i must work hard for master in this course!

seee? some of hikmah yang selalu kita buta, kita selalu pergi kem dengar motivator cakap, " ada hikmah, ada hikmah" tapi sejauhmana hati itu redha dan yakin dengan hikmah, its need experience. sebab tu orang cakap pengalaman ni ibu pembelajaran. pengajian paling bermakna adalah pengalaman. dalam bahasa arab sekalipun, walaupun sekadar bahasa, tapi memerlukan pengalaman untuk menguasai bidang tersebut. and of coz untuk mencintainyaa~

maybe its all about today, some sharing supaya pengalaman ni aku takkan lupa sampai bila. taknak baca takpe.. for those yang sudi baca tulisan rojak yang tak berapa nak sedap ni.. thanks a lot ^_^
semoga Allah permudahkan urusan kau dan aku dalam perjalanan menujunya..

*bumi barokah sedang hujan berkat*

Dont Judge Book By Its Cover

Kadang-kadang apa yang kita lalui tak sama dengan apa yang kita rancang. Seperti yang diketahui, perancangan Allah dengan kasih sayang dan jauh lebih baik daripada apa yang kita inginkan. Pernah diingatkan oleh seorang ustaz, " Allah memberi apa yang hati mahu, bukan apa yang bibir pinta " . Kita sering mengeluh, " Mengapa doa aku belum diterima " Tapi sedarkah kita bahawa kita tak berlaku adil pada jiwa, lain yang dinginkan lain pula yang diminta.

Tak ada orang dalam dunia ni yang memohon penderitaan. Tapi mengapa masih ramai yang menempuh kesengsaraan? Allah tahu, jika kita bahagia, mungkin kebahagiaan itu akan membawa kita bersama-sama lalai dalam ombak dunia. Mungkin juga hanyutan kita sukar menemui jalan pulang. Oleh itu diselitkan sedikit kesedihan, agar kita sedar hakikat dunia bukan sekadar bergembira, tapi penuh dengan air mata.

Saban tahun semakin banyak kaki melangkah. Semakin kerap jugalah bertemu makhluk tuhan yang berbagai ragam. Kepelbagaian manusia bukanlah satu kelemahan Pencipta tapi hakikatnya ia adalah satu kebesaran Pemilik Langit dan Bumi dapat mencipta manusia pelbagai ragam dan sikap.

Kepelbagaian ini mengajar kita supaya bertindak lebih profesional dalam pengendalian masyarakat terutamanya dalam sosiolbudaya agar kita lebih memahami.

*******************************************************

Berita Harian - 2010 : ' Menuju ke Menara Gading '

"ibu,,, menara gading tu apa? "

' menara gading tu universiti. ibu nak along belajar sampai menara gading '

*******************************************************

Celotehan 7 tahun yang lalu masih menggamit kenangan. Masih terbayang keratan akhbar yang ditampal di ruangan nota dididing rumah.

Semoga Allah permudahkan segalanya....

Dia Tahu Apa Yang Kamu Perlu~

#SyahidDiHalamanAlQuds

Kerinduan

Along... Amin ada gambar ibu *sambil menunjukkan latar skrin telefonnya*

" eleh.. along pun ade lah gambar ibu dalam phone " balasku sengaja.

Dialog ringkas namun cukup membuatkanku termenung panjang. Nasi ku suapkan ke dalam perutku bagi mengalas keroncong perutku yang kosong sejak pagi.

" Amin, kita gi kubur ibu nak? " tanyaku

" Nakkk.. Sekarang ke? Jom! " balasnya penuh teruja.

Sungguh ketahuilah bahawa dirinya amat merindui sekujur tubuh yang bernilai itu.

*******************

" Along demam ye? Pergilah masuk bilik, rehatkan diri "

" Along masuk tidur jap ye ibu" lalu melangkah cepat menemui katil

Beberapa jam kemudian,

" Da.. Da.. Bangun Da... Mu jangan wat aku gini Da.. "

Dengan penuh kelesuan, ku cuba bingkas mencapai tombol pintu, namun tubuhku longlai lalu rebah ke tanah.

Selang beberapa minit kemudian, aku sedarkan diri, ku lihat telefonku berkecai di lantai. " Aku pengsan ke tadi? " Persoalan yang bermain di minda 

" ehh.. mana semua orang? " kebingungan aku melihat rumahku yang kosong dan hanya adik yang berada di hujung katil, tempat tidur ibuku sepanjang berpantang

Tarbiyah Alam

Pentarbiyahan membentuk diri,
Pembentukan akhlak dalam perjalanan menuju Tuhan.
Semakin meningkat abjad diri,
Semakin berarak pengalaman dan pengetahuan.

Dalam menuju Rabbi..
Hanya satu yang ku cari..
Itulah dia redha dan berkati..
Kerna idamkan kemenangan yang hakiki..

Perjalanan dipalit,
Kaki terus melangkah,
Semakin hari terasa perit,
Tapi tetapkan hati dengan mujahadah.

Dunia ini bersifat sementara,
Kehidupan ini hanya persinggahan,
Tetapkan hati dan jiwa,
Kita pasti pulang ke kampung halaman.

Penat lelah satu kebiasaan,
Bagi insan bergelar islam,
Dunia ini hanya persinggahan,
Penuh ujian dan kejam.

wahai insan wahai saudara
Ku doakan agar imanmu mantap
Bangkitlah bersuara
Demi keselamatan ummah sejagat

#MuhasabahBersama

-Syahid Di Halaman AlQuds -

Institusi Pra-U


Tika ini sepatutnya aku telah bergelar siswazah. Namun title ‘pelajar’ masih lagi ku sandang. Mungkin tingkatan 6 adalah satu institusi murahan bagi kebanyakkan masyarakat tapi disinilah segalanya bermula bagi kehidupanku.

Keberadaanku di Pra-U adalah satu medan tarbiyah dari Allah dan tanpa disedari ianya petanda termakbulnya doaku selama ini. Berabad lamanya kehidupanku bersama anak2 yang mementingkan sosial tanpa persempadanan agama. Di sini aku bertemu dengan sahabat2 yang mempunyai kriteria yang berbeza disamping latar belakang hidup yang berbeza. Tidak terniat melakar satu persatu, Cuma berkongsi beberapa input untuk ikhtibar kita bersama.

Selama ini , aku seringkali menyendiri. Sama ada di sekolah mahupun di rumah. Bagiku aku adalah aku dan hidupku adalah hidupku. Namun tika melangkah ke pra-U segalanya berubah tatkala aku menemukan sahabat yang mementingkan ukhwah fillah. Tautan persahabatan yang benar-benar ikhlas kerana Allah. Setiap detik suka atau duka pasti dikongsi bersama walaupun perkenalan bermula seawal bulan Mei.
Disini aku belajar betapa pentingnya beramanah dengan ilmu. Ilmu yang dicedok mestilah dijaga rapi supaya tidak hilang tertelan dek arus pemodenan zaman. Disini aku belajar erti kejujuran. Betapa sebuah kejujuran itu tinggi nilainya. Marcapada zaman pengakhiran ini begitu sukar mencari seseorang yang berkeribadian jujur melainkan hamba Allah yang benar2 beriman  dan bertaqwa kepada Allah

DUIT...DUIT...DUIT

Hidup ini dipenuhi duit. Setiap gerak geri pasti memerlukan wang sama ada rendah ataupun tinggi nilainya. Nak belajar? Perlu siapkan wang untuk membeli keperluan pelajaran. Nak tutup aurat? Perlu ada wang untuk membeli pakaian yang menepati syariat . Secara umumnya, seseorang yang berduit boleh melakukan apa sahaja yang diingini. Namun, pengalaman yang ku timba di tingkatan 6 adalah kejayaan tidak boleh dibeli dengan wang ringgit walau berapa pun nilainya. Berjayanya seseorang dalam pelajaran adalah kerana keberkatan ilmu yang dipelajari. Berkatnya ilmu tersebut adalah kerana adabnya ketika menuntut ilmu dan amanahnya dia terhadap ilmu. Jelas lagi terang wang bukan segala2nya. Wang hanyalah nilai yang mengaburi mata manusia di akhir zaman.

Dan yang penting untuk dititikberatkan adalah mengenai hati. Hati manusia mudah untuk berbolak balik. Semoga hati kita semua kekal di jalan yang diredhai Allah. Tatkala usiaku menjelang 20-an ini, rakan2ku ramai yang telah ditemukan jodoh. Hal ini terkadang menimbulkan keresahan di hati. Namun, tamparan tarbiyah daripada ustazah atika(ummu adasya) membuatkan aku sedar dan kembali ke bumi yang nyata. Kata beliau “ manusia seringkali tidak bersyukur dengan apa yang dimiliki. Pemudi bujang menginginkan sebuah mahligai cinta manakala ibu yang berumah tangga merindui detik bujangnya.” Sedar atau tidak kita memang sukar untuk mendidik hati mensyukuri nikmat Tuhan . Sambung beliau lagi : “ jika dilihat dengan mata hati, kitalah sebenarnya orang yang paling bahagia di muka bumi. Adik seorang yang belum membina rumah tangga, tugasan adik hanya kepada kedua orang tua. Ketika bujang, adik bebas untuk beribadat kepadaNya selama mana adik mahu. Jika dibandingkan dengan seorang ibu anak2 kecil, untuk mendapatkan kekusyukan dalam solat amat sukar bilamana seringkali kedengaran barangan jatuh ke lantai dan sebagainya” . Percayalah bahawa kita adalah manusia yang paling bahagia! Bersangka baiklah dengan Allah. Sungguh Allah itu Maha Mengetahui .

Diikuti dengan cinta kepada berlainan jantina, tika ini juga aku belajar tentang hakikat sebuah cinta. Tiada yang benar melainkan yang haq. Cinta yang sebenar adalah cinta kepada Sang Khaliq. Manusia? Hanyalah mehnah. Seteguhmanapun percintaan dua insan pasti roboh tanpa keredhaanNya. Dan setebal manapun iman seseorang pasti runtuh sekiranya bermain dengan cinta yang bathil .

#SyahidDiHalamanAlQuds



Fazihah ~dalam kenangan~

Perkenalan yang tanpa dirancang dan tanpa diduga. Akan tetapi akhirnya membuahkan persahabatan yang kukuh, suci murni kehadrat ilahi. Alhamdulillah.

Perkenalanku dengan'nya' memang tidak disangka-sangka. Pada awalnya hanya sekadar teman di sekolah akan tetapi dengan kekuasaanNya akhirnya kami bak adik beradik. Saling memerlukan antara satu sama lain untuk melengkapi kelemahan kami. Di sebuah sekolah yang kecil dimana jumlah pelajarnya hanya sekitar 300 pelajar saat itu, Sekolah Kebangsaan Ladang menjadi salah satu faktor daku bertemu sahabat-sahabat.

        Pada awalnya, perkenalanku dengan Fatimah Munirah binti Aziz ketika berusia 8 tahun. Perkenalanku dengannya amat istimewa kerana Fatimah seorang gadis yang kaya dengan sifat penyanyang. Setiap saat di sekolah kami habiskan masa bersama. Ketika rehat, berjalan menuju ke kantin, mengulangkaji pelajaran, sentiasa bersama ditemani oleh seorang sahabat yang bernama Nur Najiah bt Afandi. Teringat ketika ku bermain 'tang buaya' bersama-sama di dalam kelas 2 Intan. Sungguh indah saat itu!

      Masa terus berlalu, darjah 3 mengisi ruang perjuangan kami, kemudian Nur Najiah bt Afandi bertukar kepada orang lain kerana saat ini kami ditempatkan agak jauh di dalam kelas ,saat ini daku mula berkenalan dengan sahabat yang baru berpindah ketika darjah 2 dahulu iaitu Nur Naajihah bt Abdul Rahman. Persahabatanku dengannya agak 'ajaib' kerana kami sering kali bertengkar. Akan tetapi pada keesokkan harinya, semua yang berlaku ibarat bertahun sudah berlalu. Semuanya dilupakan tanpa diungkit walau satu perkara. Persahabatan kami sangat seronok. Hanya 'enjoy' yang ada dalam kepala masing-masing. Hehe

       Darjah 4 kian menghampiri, kami digemparkan dengan seorang pelajar baru dari SK Kuala Ibai. Seorang yang sentiasa ceria dan sangat ramah ini diberi nama Nur Samirah bt Sarifudin. Persahabatanku dengannya tidaklah begitu erat kerana tempat duduknya di dalam kelas agak jauh dariku. Terkadang aku yang mengada-ngada ini seringkali mencari masalah dengannya..(Hehehe...s0ry myrah ^^ ) . Namun berkat kesabarannya sehingga hari ini kami masih bersahabat. Malah lebih rapat! Luv u mia <3

      Dalam keriangan , tanpa disedari aku sudah berada di darjah 5. Di darjah 5 , Allah 'hadiah' kan kepadaku seorang lagi sahabat yang memahami. Farahanis bt Hassan namanya. Farah agak gopoh namun dialah yang menyerikan persahabatan kami. Tanpa kehadirannya persahabatan kami sunyi tidak bersuara. Farah yang bersuara lantang sering berkongsi cerita-cerita yang menarik bagi memecahkan suasana sunyi

      Darjah 6 kini tiba, walaupun kami tahu bahawa kami bakal menghadapi satu peperiksaan awam yakni Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) namun senyuman tetap terukir di bibir. Kami tetap bermain ibarat tiada apa yang berlaku (almaklumlah, budak2 lagi ^^ ). 

**********************************************************************

Sedikit perkongsian mengenai sahabat2ku Fa2!H@h .. 
Aku merinduimu, semoga satu saat nanti, (dengan izin Allah) kita akan bersatu seperti dahulu lagi
Persahabatan ini sangat bermakna buatku kerana engkaulah yang mengajarku erti sebuah persaudaraan <3